final at last.. sebenernya Hwan itu cakep juga palagi kalo lagi ketawa.. tapi kenapa di drama ini porsi ketawa/senyum'nya dikit ya.. payah nih sutradaranya.. xixixi

junSe datang juga ke rapat pemegang saham, saat vooting hendak dimulai, hwan & eunSung datang membawa data bahwa 80% karyawan setuju gaji'nya mau dipotong utk kelangsungan perush, belum lagi beberapa saham karyawan yg berhasil mereka kumpulkan. Ayah junSe dah gregetan "ayo, kita mulai vootingnya".. maka vooting'pun dimulai, tp junSe tdk menyerahkan miliknya.. walhasil nenek menang, nenek tetap akan menjadi presiden direktur. Ayah junSe marah abis, junSe sbenernya sedih juga.. tp dirinya gak mau melanjutkan usaha sang ayah yg menurutnya tidak benar. Nenek jg sangat bersyukur atas kerja keras hwan & eunSung, setelah itu eunSung ditinggal sendirian. Bergegas eunSung mencari junSe, tp ruangan itu sudah kosong.
Sementara ibu seungMi terkejut dng kegagalan usahanya.

Esok harinya hwan tetap bekerja seperti biasa, sang manager agat sedikit kaget, krn dikiranya hwan akan kembali bertingkah spt cucu presDir spt dulu. Waktu hwan nyindir, kaya'nya manager gak perlu bersikap judes gitu deh.. sang manager malah jawab, "ini memang trademark-ku, istriku malah menyukainya".. walah..
Ibu seungMi akhirnya bisa menemui ayah junSe yg sedang mabuk, ditempat lain junSe jg mabuk2 kali ini ditemani seungMi yg masih menangis, curhat ttg kesusahannya meninggalkan hwan dr sisinya, juga meminta agar junSe tdk menyerahkan dokumen yg dulu dia kasih kepada polisi atau siapapun. junSe berjanji..
Pulang ke rumah, seungMi langsung tertidur.. ibunya sdh melepaskan kegilaannya akan harta, dirinya cm ingin membahagiakan seungMi utk bs mendapatkan hwan kembali.
Pagi2 sekali junSe dah datang ke rumah hwan, pdhl semalemnya msh pulang dlm keadaan mabuk. Nenek & hwan sempet kaget, junSe meminta maaf atas nama ayahnya & menyerahkan dokumen yg diambil seungMi waktu lalu.

Keluar kamar nenek, hwan sempet nanya "apakah sudah bertemu dng eunSung" tp junSe tdk menjawab. Dikantor ayah junSe menghadap nenek, tp nenek sdh memaafkan sejak junSe datang kemarin pagi. eunSung masih panik, nelpon hyeRi yg bilang junSe tdk ada kabar sejak kemarin. Hwan mendengar dr belakang, bilang bahwa junSe baik2 saja meningat pagi2 dah datang kerumah mrk. eunSung jd lea, sedikit menangis denger kabar junSe, hwan jd cemburu "kenapa sih kamu harus menangis untuk cowok itu". eunSung lalu cerita bagaimana selama ini kontribusi junSe thdp kehidupannya. Hwan marah.. bergumam.. nganter susu, nyariin rumah, mengantar waktu sakit.. banyak bgt sih yg dilakukan cowok itu. Maka ketika pulang kerja, hwan jalan cepet, rebutan kursi di halte dng sepasang kekasih lagi. Setelah dapet duduk, begitu eunSung datang segera kursi itu dikasih kpd eunSung sambil bilang "saya satu".. wkwkkwk.. eunSung bingung..

Nenek mengundang eunSung makan malam dirumah, ibu hwan diminta membuatkan makanan utk eunSung, butler pyo jg meminta wanita itu meminta maaf kpd eunSung krn sempat memukul eunSung waktu ibu seungMi datang kmrn. Pada kesempatan itu sekali lagi eunSung bilang bahwa dirinya tdk mau menerima warisan nenek. Nenek memanggil gadis itu kekamarnya. Kali ini eunSung ingin fokus kpd pencarian eunWoo saja, tdk mau berurusan dng uang. Hwan ingin mengantar eunSung pulang, tp eunSung melihat seungMi sdng duduk mengintip, dibalik pagar garasi.. kasian deh ngeliatnya..
Lalu eunSung menemui junSe, menanyakan kabar pria itu, junSe tetep gak mau eunSung berhutang budi padanya, krn apa yg dilakukan utk eunSung adl tulus.
seungMi pulang kembali melihat2 album fotonya bersama hwan..

Payday buat hwan, tp ikut dipotong gara2 perjanjian yg hwan buat kemarin. Sebagian uang hwan diserahkan utk mencicil hutangnya kpd eunSung, tp eunSung bilang dirinya mungkin bulan depan sdh gak kerja disini, jd sebaiknya hwan melunasi hutangnya tsb. Ayah eunSung kembali menemui ibu seungMi sejak wanita itu kembali membohonginya bilang bahwa hyeRi dah pindah sama ibunya, pdhl ibu hyeRi dah lama wafat. Ibu seungMi dah gak mau repot, terserah aja kalo ayah eunSung mo' melaporkan kepolisi bahwa dirinya belum wafat. Hwan datang lagi ke tempat temennya, ketemu lagi dng eunWoo, trus eunWoo nagih janji hwan yg akan membelikannya susu coklat. Hwan inget dulu mang sempet janji'in kalo eunWoo memainkan lagu utk spy. Saat itulah seungMi minta ketemuan dng hwan, seungMi ngeliat deh ada eunWoo yg gi gandeng sm hwan.. langsung kabur pulang..
Nanya ke ibunya, kemana ibunya membawa eunWoo dr desa dulu, ibunya gak jawab, akhirnya seungMi cerita kalo dirinya sdh melihat eunWoo & memberitahu lokasinya.

Ayah junSe menemui putranya, keliatan sdh bisa menerima apa yg terjadi dan kelihatan lebih nyantai. Ibu seungMi dah nemu ide lain stlh dpt berita ttg eunWoo, meminta ketemuan dng eunSung. Menawarkan akan memberikan eunWoo kpd gadis itu asal eunSung mau keluar negeri sekaligus membawa adiknya, eunSung bilang akan pikir2 dulu.
Setelah memikir semalaman, eunSung bersedia utk pergi asal bisa menemukan eunWoo. Ibu tirinya memberi uang dollar & pamflet tempat sekolah utk eunWoo.. tp eunSung hrs pergi ke philadelphia.. dimana tuh.. tapi eunSung dah pasrah, harus pergi lusa hari.
Maka malam itu dirinya pergi ke rumah nenek, membelikannya topi lucu & memeluk nenek dr belakang sambil berpesan agar nenek tdk lupa meminum obat & pergi ke dokter. Keluar kamar, eunSung mengajak hwan utk kencan besok harinya secara hwan libur.
Lepas itu, eunSung menemui junSe kembali meminta maaf & mengucapkan terima kasih atas bantuan pria itu selama ini.

Maka pagi2 hwan dah bingung mo' pake baju apa, sementara eunSung dandan cantik tak lupa make kalung hati pemberian dr hwan. Acara pertama mrk adl nonton bareng, eunSung milih film horor. Awalnya hwan yg ketakutan/tegang, trus eunSung ngasih popcorn agar hwan bs nyantai, pas di scene kaget t'akhir eunSung pura2 ngumpet ketakutan trus gak balik lagi.. rupanya eunSung nangis lagi.. capek deh..
Hwan masih gak nyadar, disangkanya eunSung mang ketakutan, abis itu mrk makan bareng, saling suap2an gitu deh. eunSung jg ngajak makan manisan yg baru dibuat kaya' mie gitu sambil suap2an juga. Hwan diminta duduk agar wajahnya bisa digambar karikatur, sambil melihat lukisan, eunSung mencoba mengingat lekuk wajah hwan. Mereka pulang sambil gandengan tangan bahagia. Tugas eunSung belum selesai, sore itu dirinya menyerahkan surat pengunduran diri & meminta manager utk menyerahkan kpd nenek besok.

Sementara itu seungMi dah niat mo' nyerah thdp hwan, mengumpulkan barang2 pemberian hwan termasuk foto2 mrk dlm box. Hari itu dirinya sdh menyerahkan surat pengunduran diri kepada nenek hwan.
Ayah eunSung menghubungi junSe utk meminta bantuan mencari seseorang, maka junSe meminta bapak itu utk datang ke restorannya.
Sejak eunSung setuju dng perjanjian yg mrk buat, ibu seungMi menyuruh org utk menculik lagi eunWoo. Tapi hari itu seungMi gak kerja, jd eunWoo gak bs ditaruh di rumah sampe saat keberangkatan nanti. Ibu seungMi minta org bayarannya utk muter2 aja sampe siang nanti. Nah selagi muter2 gitu, eunWoo menolak utk ikut pergi, dirinya akan menunggu kaka'nya di tempat dia tinggal. Akhirnya eunWoo berhasil meloloskan diri & keluar mobil dng tujuan gereja besar.
Hwan dah resah nunggu kedatangan eunSung, manager bilang eunSung dah mengundurkan diri dr semalem.

Panik hwan menelpon adiknya agar bs bicara dng hyeRi, hyeRi jg gak tau eunSung pergi kemana, tp semalam gadis itu menanyakan paspor'nya. Bergegas hwan mencari eunSung menuju bandar udara. junSe kedatangan ayah eunSung, hyeRi dah curiga dng bapak2 ini, sejak dirinya cerita bahwa dirinya dianggap mati pd saat kebakaran dulu, hyeRi kembali menegaskan wajah pria itu.. junSe jg nanya "apa eunSung adl putri kamu ?".. ayah eunSung membenarkan & kaget knp junSe bisa kenal. junSe & ayah eunSung menyusul hwan menuju bandar udara. Beruntung hwan menemukan eunSung yg hampir check in pesawat, hwan menarik tangan gadis itu meski eunSung berusaha melepaskan diri. Gak lama junSe menghampiri mereka, bilang agar eunSung tenang, bahwa ayah eunSung masih hidup. Bersamaan dng datangnya ayah eunSung.. eunSung terjatuh kaget.. tp langsung memeluk ayah yg dirindukannya. Lalu cerita kalo ibu tirinya sdh menemukan eunWoo & berjanji akan menyerahkan kpd eunSung asal dirinya pergi keluar Negeri.

junSe marah krn eunSung msh aja percaya dng ibu sihir itu, lalu minta menghubungi ibu seungMi utk menanyakan keadaan eunWoo. Ibu seungMi bilang eunWoo sakit jd minta eunSung mengundurkan kepergiannya.. pdhl krn eunWoo lepas lagi..
junSe mengusulkan mrk tinggal dirumah nenek & memecahkan masalah ini, dalam perjalanan ayah eunSung cerita kalo dirinya sempat dikirimi email oleh eunSung yg cerita kalo putrinya masih tinggal di NewYork, eunSung langsung tahu siapa pengirimnya, sambil melirik hwan tanpa menyebut nama. Nenek kaget mengetahui bahwa ayah eunSung masih hidup, tp menerima kedatangan mrk. Ibu hwan jg kaget mengetahui keburukan sahabatnya, lalu berkomplot memanggil ibu seungMi dng alasan nenek mau bicara.

Ibu seungMi datang tanpa curiga datang ke rumah nenek, kaget begitu tahu ada eunSung & ayahnya disana. Masih tetep keukeuh gak mau kalah malah menyalahkan ayah eunSung yg menyebabkan semua ini terjadi. Ibu seungMi tetep gak mau ngasih tau dimana eunWoo berada. Nenek gak bisa berbuat banyak, krn itu adl urusan rumah tangga orang lain, meski sempet geregetan denger semuanya.
Hwan pergi sendiri menuju tempat temennya, temennya bilang eunWoo hilang & baru cerita kalo sebenernya dia bukan sodaranya. Hwan langsung nyadar.. kaya'nya anak itu adl adik eunSung, maka hwan lari2 sambil manggil "piano.. piano".. Gak jauh denger suara piano yg dimainin, hwan masuk ke dalm gereja besar tsb. Bener aja dia menemukan eunWoo disana, nanya "kaka' kamu bernama eunSung kan ?".. eunWoo langsung teriak "dunna.. dunna.." Tanpa ragu hwan mengajak eunWoo pulang ke rumahnya.

Ibu seungMi langsung pulang sementara butler pyo mengikuti dr belakang. Beres2 baju seungMi & dimasukan dlm koper besar. Dirumah nenek, eunSung & ayahnya kaget ngeliat anak yg dibawa hwan.. adalah.. eunWoo.. mrk berpelukan bertangisan.. lengkap sudah keluarga eunSung.. hore..
Ditempat lain seungMi mulai menyalakan api hendak membakar foto2 dirinya bersama hwan, belom jg terbakar 1 foto lengkap, seungMi segera menarik foto itu.. menangis lagi. Hwan disuruh nenek mengantar eunSung & keluarganya pergi kerumah seungMi yg baru, "tp kamu gak boleh ikut campur" pesan nenek.
Malam itu seungMi diminta pergi sendiri, "biar ibu saja yg menanggung semuanya", kt ibu seungMi sambil menyerahkan paspor & uang. Sebelum seungMi menolak, pintu rumah mrk berbunyi.. Kagetlah mrk ketika eunSung & ayahnya serta eunWoo datang.

Ayah eunSung marah besar kpd wanita itu, nyaris ingin memukul tp dilarang eunWoo. Suami & istri saling bicara, sedang seungMi diajak bicara oleh eunSung. seungMi mengakui bahwa dirinya yg mengirim email mengatas namakan eunSung kpd ayahnya.
Hwan mendengar dr jauh, setelah eunSung pergi, hwan ikutan marah kpd seungMi yg tega berbuat seperti itu demi dirinya. seungMi sdh pasrah.. menunduk tdk menjawab semua tuduhan hwan.
Malam itu ayah eunSung lega melihat putri & putranya tidur lelap meski dlm kamar sempit. Esok harinya ayah eunSung didampingin ayah junSe (sbg pengacara) melaporkan kpd polisi ttg identitas dirinya. Ayah eunSung cm diminta mengembalikan uang asuransi agar tdk masuk penjara.

Putus asa krn sdh menyusahkan putrinya sendiri, ibu seungMi berjalan sendirian menggunakan baju hitam menuju atap apartment, hendak bunuh diri. Beruntung seungMi cepet datang, segera meminta ibunya utk tdk melakukan itu "sama siapa lagi saya akan hidup tanpa ibu".. hiks..hiks.. Akhirnya ibu & anak ini saling berpelukan, seungMi gak mau ditinggal meski dirinya lelah ketiduran. Ibu seungMi menyerahkan semua uang yg dimilikinya kpd ayah eunSung agar bs mengembalikan kpd perush asuransi, berikut jg sertifikat rumah yg ditempatinya skrng.
seungMi memberi eunWoo hadiah perpisahan juga senyum perpisahan kpd hwan, meski sikap hwan masih datar ajah. Melihat fotonya bareng hwan t'akhir kali, seungMi & ibunya pindah rumah ke luar kota.

Nenek memberikan ayah eunSung projek utk membuat rumah karyawan dr tanah yg dimilikinya. Hwan masih marah dng temennya yg menyembunyikan identitas eunWoo & hampir memukulnya tp ditahan oleh eunSung. Ketika eunSung mengetahui kenyataan tsb, malah eunSung yg memukul pria itu.. wkwkwk..
Hwan sedih krn eunSung memutuskan utk pergi keluar negeri menemani eunWoo utk sekolah piano. Nenek menemui hwan yg gi tidur2an dikamar eunSung dulu sambil bilang "kalo kamu mau ikut sekolah diluar negeri nenek gak keberatan".. Seneng deh hwan bergegas menemui eunSung, ditempat lain eunSung dpt ide kalo dirinya akan menjaga hatinya asal hwan tetap menunggunya disini, maka eunSung jg bergegas naik bis menemui hwan. Nenek senyum melihat hwan keluar rmh "pdhl dia bs minjem mobil kepada saya knp malah milih naik bis". Hwan jg lupa.. geregetan nunggu bis, akhirnya milih naik taksi.

Sebelum naik taksi, eunSung ngeliat dr dlm bis, teriak2 "jangan naik, jangan naik".. Lari2 nyebrang jalan yg rame bikin hwan resah terus bilang "kamu bisa menunggu saya".. Hwan memang berat meninggalkan nenek yg sedang sakit, sementara eunSung hrs pergi menemani eunWoo sekolah piano, tp mrk sdh membuat kesepakatan. eunSung pulang diantar hwan sambil gandengan tangan, pdhl ditunggui ayahnya yg melihat kedatangan mrk.
eunSung pamit lagi kpd hyeRi & junSe, kali ini junSe hanya meminta jabatan tangan agar eunSung tdk mrasa berhutang budi lagi padanya.
Dirumah hwan menemui ibunya yg baru tersadar bahwa selama ini butler pyo menyukai dirinya. Nenek t'nyata denger apa yg diceritakan hwan pd saat dirinya koma dulu. Nenek tdk menyalahkan hwan, malah kasian krn selama ini memendam perasaan bersalah.
Nenek memutuskan utk membagikan saham miliknya kpd karyawan2nya, sedang hwan melamar secara resmi di perush sebagai karyawan kantor.

seungMi jadi guru disekolah dasar daerah, sedang ibunya kerja menjual bunga, mrk selalu bekerja dng jam kerja yg sama, jd bisa berangkat & pulang bareng ke rumah mrk yg mungil.
Hwan mulai ngajarin eunWoo memanggil 'hyungNim' (kaka' ipar), agar menjaga eunSung selama diluar negeri & harus melarang jika ada cowok yg mendekati kaka'nya itu.. dasar pencemburu. eunSung kembali berpamitan kpd nenek..
Hari itu acara pamitan eunSung & hwan.. hwan meminta eunSung menutup mata hingga ditempat. Hwan sdh menyiapkan makanan yg akan dimasaknya sementara eunSung disuruh memancing aja. Lalu mereka makan bareng, view'nya mayan bagus.. sambil ngobrol yg diakhiri dng ciuman pastinya.. he.he.he..

Maka berakhirlah drama ini.. Membuat penonton berharap apa yg mrk cita2kan bisa tercapai pada saatnya.. fuih..


0 komentar to "shining inheritance/brilliant legacy (eps.25-28) end"

Poskan Komentar

Kursor

Guest Book


Mw Guest Book yg Seperti ini..??
Klik di Membuat Show Hide floating Guest Book