asiikk.. begadang lagi gara2 eps.17-21 episode2 mengharukan, tp menyenangkan.. xixixi..

seungMi bergidik ngeri ketika junSe bertanya kpd Hwan "apa kamu menyukai eunSung ?" untungnya hwan mengelak dng bilang "memangnya hak kamu apa berani bertanya2 kepadaku?"
Temen2 mrk keluar mendengar keramaian, eunSung panik melihat bibir junSe yg berdarah & tahu pasti yg memukulnya adl hwan. Gak lama seungMi ikut bergabung pura2 gak tau apa yg terjadi. junSe menawarkan diri mengantar seungMi lalu hwan & eunSung, tapi hwan menolak, dia & seungMi memilih naik taksi utk pulang. eunSung nyampe duluan di rumah ditanya nenek hasil donasi yg berhasil mrk dapatkan, trus nanya hwan, eunSung bilang.. "anu..".. "seungMi".. jawab nenek dah tahu. Gak lama kemudian hwan pulang, sebel sm dirinya sendiri yg emosian sampe junSe menanyakan rasa sukanya thdp eunSung.

Nenek seneng lihat perubahan cucu'nya, dia ingin ngasih tahu bahwa tdk semua hartanya jatuh ke tangan eunSung. Malam itu nenek masuk ke kamar hwan, membasuh kaki cucu'nya yg sudah lelah bekerja seharian. Sebelumnya eunSung ngingetin agar hwan merendam kaki'nya agar tdk sakit waktu bangun pagi, tp pagi itu dia mrasa kakinya baik2 saja meski tdk direndam air panas.. padahal..
Pagi2 jung mengikut eunSung yg menyapa nenek, ibu & butler pyo, semua org kaget & nanya "jung, kamu baik2 saja kan ?".. ibunya malah teriak.. "wah jung sdh gila.."
Sedang seungMi yg gak mau cerita ke ibunya kejadian malam itu, pagi2 ibunya memaksa agar seungMi minum jus, tp seungMi gak cerita banyak, lalu ibunya menenangkan putrinya dng cerita bahwa eunSung akan segera diusir oleh nenek. Tapi ibu seungMi kecewa mendengar berita dr ibu hwan bahwa bukan salah eunSung junSe tdk menikah dng Jung, jd nenek gak marah & mengusir eunSung.

Ayah eunSung kembali menghubungi ibu seungMi, menanyakan knp email eunSung (palsu) ditutup, ibu seungMi bilang itu tandanya eunSung tdk mau berurusan dng kamu lagi, lebih baik kamu keluar Seoul saja, nanti saya beri uang utk membeli tiket.. akhirnya ayah eunSung setuju.
Hari itu hari promosi restoran agar target eunSung meningkatkan pendapatan restoran 20% tercapai, manager meminta eunSung & hwan kerja bareng menempel pamflet. eunSung menggunakan sepeda agar hemat, sedang hwan naik bis. Mereka bersama menempel pamflet pd tiap pintu di salah satu apartement, lepas itu eunSung membeli es krim yg dibelah agar mrk bisa makan b'2. Sambil mengganti plester kaki'nya yg lecet, eunSung akan melanjutkan kembali naik sepeda, tangan hwan memegang tangan gadis itu mencegahnya utk tdk mengendarai sepeda itu. yup.. mereka naik sepeda boncengan, saking grogi'nya hwan mengendarai sepeda dng penuh rem & guncangan.. walhasil eunSung memang perut hwan dng kencang takut jatuh.. yg ada hwan tambah grogi deh.. wkwkwkwk..

Sampe di restoran seungMi dah datang membawa berkas perush yg diminta hwan, melihat adegan boncengan hwan & eunSun.. tp pura2 gak mau tau.. Temen2 restoran itu dah mulai pengertian dng hubungan hwan & eunSung yg makin kompak.. Pulang ke rumah hwan kembali menunjukan sikap perhatiannya kpd nenek.
Ayah eunSung pamitan kpd junSe krn akan keluar Seoul & berhenti dr pekerjaan, junSe mengatakan agar pria itu tetep menghubunginya jika sewaktu2 memerlukannya.
Hari kedua pemasaran, eunSung & hwan sama2 mengunjungi gedung sewa pernikahan, sayangnya usaha mereka gagal, namun mrk tetap mendapat ide utk menjajakan ke tempat2 umum lainnya seperti gereja, sekolah, dll.. Sore itu junSe datang menawarkan bantuan kenalannya yg mau menjadi pelanggan eunSung, tp ditolak gadis itu. Tapi eunSung dah janjian mo' ketemu seungMi yg minta foto eunWoo agar dirinya bs mencari lewat forum2 di internet.

Sementara hwan dimintai tolong temennya utk menjaga eunWoo sekalian minta bikin mie goreng instan. Seperti biasa eunSung pulang naik bis, sang ayah sedang menunggu bis jg ke arah terminal luar kota. Melihat dr samping wajah eunSung (putrinya), ayah eunSung lari mengejar bis yg berjalan.. apalah daya.. bis itu tdk terkejar juga. Maka ketika ibu seungMi sdh membelikannya tiket luar kota, ayah eunSung membatalkan keinginan utk keluar Seoul, dirinya ingin mendengar dr mulut eunSung sendiri jika memang putrinya menolak dirinya.. kembali ibu seungMi dlm kepusingan..
Sampe rumah, mendapati seungMi sedang meng-upload foto eunWoo ke internet, diminta dibatalkan.. bagimana jika dilihat ayah mrk.. "bukannya ayah sudah diluar kota ?" tanya seungMi, "tidak jadi, pria tua itu melihat putrinya dlm bis, jdi ingin mencari & menemui eunSung.. seungMi ikutan pusing.. rasain..

Pagi2 sebelum brangkat, hwan mengajak eunSung meeting di rumah utk menentukan langkah lanjut mrk, bikin bingung ibu & adik hwan. Nyampe kantor ada kejadian yg gak enak buat hwan, dirinya jatuh saat membawa baki krn kakinya tersengkat dng kaki pengunjung yg terjulur. Bukannya minta maaf, pelanggan itu marah & cm memberi uang sebagi ganti baju yg kotor. Tetapi hwan sdh berubah, bisa menahan marahnya yg sudah keubun2 lalu bilang ke pelanggan "tidak usah tidak apa2".. Bergegas naik ke atas meluapkan kekesalannya lalu eunSung datang membantu membersihkan noda di baju hwan. Hwan meminta dirinya sendiri yg mengerjakannya, lalu eunSung teriak2 memaki pelanggan tsb. Hwan malah bilang "bukannya kamu sedang tertawa krn kejadian yg skrng menimpaku krn ulahku kepadamu dulu".. eunSung ingat waktu dia disengkat hwan waktu jadi spy.. lalu mengelaknya..
Sejak kejadian itu hwan berhasil mendapatkan pin dng wajah senyum, tidak cemberut lagi.. yippiie..

Malam hari adl perayaan kematian ayah hwan, semua dah pake baju rapih, sejak menggunakan jas tangan hwan dah gemetar.. menuang minuman & menyembah dilakukan hwan dng gemetar.. eunSung melihat dr kejauhan dng miris.. Nenek nanya lagi bagaimana kejadian dulu hingga ayah hwan meninggal, trus bilang "kalo kamu dah ingat, sebelum nenek meninggal coba sempatkan cerita hal tsb ke nenek" hwan cm mengangguk.

Hari ke-3 promosi, eunSung diberi pinjaman mobil sm nenek, minta nyetir gantian dng hwan, mrk menuju kantin sebuah ktr utk memberikan sample makan siang. Restoran mrk diterima sebagai pemasok makan siang karyawan tp rupanya bukan krn usaha mrk, melainkan krn pemilik perush tsb adl kawan kuliah junSe. Hwan marah bukan kepalang, meminta membatalkan perjanjian tsb, tp eunSung jg marah, gak mau disalahkan & gak tahu menahu ttg hal ini. eunSung keluar dr mobil berjalan sambil diikuti hwan yg naik mobil, gak lama eunSung nyebrang & berhenti di tengah jalan sambil menjelaskan kpd hwan.. tiba2 ada truk lewat.. eunSung gak bergerak, hwan lari menarik gadis itu kepelukannya. Saat eunSung selamat, hwan marah2.. "kamu bener2 bikin saya gak bs tenang".. eunSung sadar kejadian yg sama telah menimpa hwan saat ayahnya menyelamatkannya dulu.. hiks..hiks..

Hwan kembali dimintai tolong temennya utk jagain eunWoo krn club malamnya akan ada pengawas. Hwan mengajak eunWoo minuman dingin lalu curhat ttg 'spy'.. eunWoo mrs kenal dng 'spy' lalu mendengarkan curhatan hwan.
Ibu seungMi sakit kepala, abis minum obat lalu tertidur, pdhl orang suruhannya menelpon melaporkan usahanya mencari eunWoo. Karna seungMi yg mengangkat telp itu, seungMi jd tahu mengenai keburukan ibunya yg sengaja membuang eunWoo & skrng sedang berusaha mencarinya lagi.
Saat melayani pelanggan, eunSung ditegur bapak2 yg mrpkan kawan lama ayahnya, bapak itu bercerita sebelum ayah eunSun meninggal memang sempet bilang mo' bunuh diri agar uang asuransi bisa bayar hutang & membiayai hidup anak2nya. Maka eunSung bergegas mencari tahu ke perush asuransi, ternyata memang ayahnya memiliki asuransi jiwa dng ahli waris ke-3 putra/i'nya. Sialnya uang pertanggungan sudah diambil semua oleh ibu seungMi.. eunSung kesel.. blom pulang sampe tengah malam..

Hwan yg panik, menelpon junSe yg ikut mencari eunSung, lalu menunggu di depan halte bis. Gak lama eunSung pulang tanpa dosa, hwan marah knp pulang malam gak bilang2, eunSung bingung, "kenapa kamu perduli dng saya ?" tanyanya. Adegan hwan & eunSung yg pulang bareng diliat junSe dr kejauhan dng sikap iri..
seungMi juga pulang larut malam setelah kerumah tempat eunWoo dibuang ibunya dulu, mampir dulu ke kamar ibunya.. Tengah malam, gantian si ibu yg mengunjungi kamar putrinya.. rupanya ibu & anak dah sama2 pengertian..
Pagi2 sekali eunSung dah berangkat kerja tanpa sarapan, begitu pas jam istirahat juga minta ijin keluar krn dah janjian sm ibu seungMi. Hwan melarang gadis itu utk pergi sebelum makan siang, tp eunSung tdk mengindahkan keperdulian hwan.

Ibu seungMi mengakui dirinya yg mengambil uang asuransi tsb, tp utk membayar hutang2 ayah eunSung & upacara pemakamannya.. Lagian pd saat kematian ayahnya dulu, eunSung tdk bergegas dr kasur, maka ibu seungMi pernah meminta eunSung membuat surat kuasa. Lalu eunSung mengancam wanita itu bahwa dirinya mungkin bisa membatalkan pernikahan seungMi dengan hwan.. glek.. bikin ibu seungMi panas aja..
Ayah eunSung kembali meminta pekerjaan kpd mantan pacar eunSung. Sore itu seungMi dah tiba di restoran utk menjemput Hwan, hwan mengajak ke toko buku, membeli buku manajemen yg mahal tp jd gak bisa nraktir cewek itu. Tawaran traktiran seungMi jg ditolaknya, mrk cm bisa minum jus/minuman dingin.
Pulang kerja blom sempet ngasih ucapan, hwan denger ibunya menanyakan bahwa tidak semua harta nenek diwariskan kpd eunSung. Nenek bilang "memang berdasarkan undang2, keluarga berhak mendapat 50% dr harta waris seseorang"..

Nenek dah mulai pikun, pagi2 ngomel krn kehilangan kunci mobil & beranggapan hwan yg memakainya, ibu hwan bilang "lah kan kmrn nenek yg ngasih pinjem ke eunSung utk kegiatan lapangan".. waduh.. Tapi di kantor msh tetap bijaksana & tegas dalam membuat keputusan.
Hari ke-4 promosi, hwan & eunSung membantu membersihkan gereja jika restoran mrk mau dijadikan pemasok tetap. Kecapekan abis bersih2 hwan asik makan kimbab sendirian, eunSung marah, lalu hwan memberikan 1 bungkusan yg belum dibukanya.. rupanya 1 paket sushi.. eunSung heran melihat hwan yg hanya makan kimbab.

Ibu seungMi panik ketika seungMi cerita bahwa sepertinya hwan menyukai eunSung, maka tdk ada jalan lain, mrk harus lebih dahulu cerita kpd nenek sebelum eunSung melakukannya. Sore itu juga mrk melihat hwan dng ceria sedang berebut bawa tas dng eunSung, lalu dng niat busuk masuk ke rumah nenek. Dihadapan nenek, ibu, adik hwan & butler pyo, ibu seungMi cerita bahwa dirinya sudah janda, tdk menceritakan kematian suaminya krn tdk ingin membebani orang lain, apalagi suaminya dulu meninggalkan banyak hutang.
eunSung & hwan dipanggil turun, ibu seungMi memfitnah eunSung dng mengatakan karena eunSung'lah dirinya tdk menceritakan hubungan mrk sbg anak & ibu tiri, karena eunSung sdh lama mengincar nenek & hwan. eunSung sdh mengetahui nenek dr majalah, sedang mengetahui hwan dr foto2 dikamar seungMi. seungMi'pun setali 3 uang, ikut mendukung ucapan2 ibunya. Tanpa memberi kesempatan utk eunSung membela diri, perempuan busuk itu terus berceloteh cerita rekayasa menjelek2an eunSung.

Semua terdiam, seungMi & ibunya pamit pulang, eunSung bergegas lari ke kamar, beberes baju & pamit keluar dr rumah. Nenek cm bisa memandang gadis itu, tanpa berkata apa2, lalu tertatih menuju kamar utk istirahat. Hwan mencoba mengejar eunSung, bertanya "mengapa kamu tdk membela diri".. eunSung cm bilang "kalo saya skrng bilang tidak, apa kamu percaya".. hwan terdiam.. eunSung pergi, kembali ke rumah kecil lamanya.
eunSung tertidur dlm tangis, mungkin seperti luka setelah disayat lalu disiram air cuka.. ibu tirinya begitu menyiksanya.. Maka ketika junSe menawarkan utk melawan di pengadilan, eunSung menolak, dirinya sdh kapok berurusan dng uang.. karena uang ibu tirinya menjadi seseorang yg sangat mengerikan & bs melakukan apa saja demi uang.


Hari tanpa eunSung, hwan seperti robot tanpa battery (kata temennya), kerja tanpa ada semangat. Pagi itu eunSung mengunjungi nenek utk memberikan surat pengunduran diri, Nenek marah "kamu ini, sudah bikin saya malu skrng mau mengaku bahwa dirimu salah, tidak bisa, kamu harus tetap bekerja di restoran tsb, setidaknya membuktikan pd saya bahwa kamu mempunyai kemampuan yg membuat saya menuliskan warisan itu". eunSung bersedia kerja kembali, tetapi menolak utk mendapatkan warisan tsb. Keluar ruangan ketemu seungMi, eunSung marah krn seungMi tega berbuat itu kpdnya, ttp mengetahui niat seungMi yg ketakutan hwan'nya diambil, eunSung malah mengejek, "jangan salahkan saya jika hwan menyukai saya".. du..du..du..du..
Sore'nya seungMi mengajak jalan hwan lagi, hwan bilang kalo dirinya gak dikenal kok sm eunSung, lagian dirinya dah bersama gadis itu bbrp minggu ini & menurutnya eunSung bukan seorang pembohong.. nah lu..

Kembali mengunjungi eunWoo yg bermain piano, hwan bertanya, apakah harus mengikuti hatinya atau otaknya (menurut hatinya spy orang baik & sebaliknya menurut otaknya). eunWoo menjawab dng permainan pianonya bahwa spy adl org yg baik, hwan senang mendengarnya.
Nenek cm pasrah, sepertinya Tuhan sedang menguji satu kasus lagi kepadanya, yg membutuhkan kearifannya.
Ketika eunSung kembali bekerja, hwan seneng bgt, diledekin temennya.. "nah itu battery'nya datang".. xixixixi.. eunSung nanya "lihat kalung jatuh gak dikamar mandi, saya kehilangan kalung". Tapi hwan bilang, dirinya tdk bersedia utk mencarinya..

Hari itu hwan mendapatkan gajian, bayar cicilan hutang ke eunSung 200rb lalu niat beli kado utk ibu & nenek. Hwan sempat tertegun didepan kalung hati yg dipajang, tp eunSung bilang kalung itu mahal, akhirnya membantu memilihkan pakaian dalam utk ibu & sweater utk nenek, tak lupa memilihkan bunga liar yg disukai nenek. Sampe rumah nenek senang bukan kepalang, "kok hwan tahu bunga kesukaannya".. trus mencoba sweater itu meski kegerahan.
Kemudian hwan mencari kalung eunSung, bertanya kpd ibunya apakah menemukan sesuatu, tp dijawab tidak. Malam itu jg hwan kembali ke toko kalung hati & membelinya.
Pagi2 hwan nanya butler pyo alamat eunSung, setelah tahu, dia membawa sepeda gadis itu ke rumahnya tak lupa menggantungkan kalung hati dng kartu "saya tidak menemukan kalungnya, memangnya kamu cuma punya 1 kalung.. "

eunSung seneng bgt dapet kalung itu, tp hyeRin bilang "kamu sdh punya junSe, lagian cucu nenek itu org yg membuat kamu susah, jangan diterima kalungnya".. iya tahu, ktnya, setinggal hyeRin eunSung nangis sambil megang kalung tsb.. hiks..hiks..
Maka ketika mrk berhasil mendapatkan kontrak dng gereja, hwan mengajak minum bareng, kali ini eunSung yg traktir. Dah setengah mabuk, eunSung mengembalikan kalung itu, bilang "kamu tidak akan menghabiskan seluruh hidupmu dng ku".. hiks..hiks.. tangan hwan & eunSung gemetar.. Hwan masih melanjutkan mabuk, pdhl seungMi dah telpon minta ditemenin makan/minum bareng temennya. Sedang eunSung pulang tp sebelum masuk rmh dirinya kembali meratapi hidupnya..
eunSung sempet meremas kartu notes tulisan hwan utknya yg berisi "aku ingin kamu percaya.." tapi segera diluruskan lagi.. Malam2, eunSung dah setengah tidur, pintu rumahnya digedor "eunSunga.. eunSunga.." well.. hwan datang masih dlm keadaan mabuk, ketika eunSung membuka pintu tubuhnya terdorong hwan hingga terjatuh..

du..du..du.. mayan seru deh..


0 komentar to "shing inheritance/brilliant legacy (eps.17-20"

Poskan Komentar

Kursor

Guest Book


Mw Guest Book yg Seperti ini..??
Klik di Membuat Show Hide floating Guest Book